70,5 Kg obat Terlarang ‘gagal Edar’ ke Kotabaru

Teks foto [] istimewa OBAT TERLARANG - Barang bukti obat terlarang seberat 70,5 Kg yang berhasil diamankan jajaran Satresnarkoba Polres Tanah Bumbu.

Batulicin, Kalselpos.com– Jajaran satuan Reserse Narkoba Polres Tanah Bumbu (Tanbu) Provinsi Kalimantan Selatan, berhasil menggagalkan peredaran narkotika jenis Sabu-sabu seberat 70,5 kg asal Kota Banjarmasin.

Disampaikan Kapolres Tanbu melalui Kasat Narkoba Iptu Anang Setyawan di Batulicin, Rabu (17/1) mengatakan, peredaran narkotika tersebut berdasarkan adanya informasi dari masyarakat bahwa pada Sabtu (13/1) ada pengiriman obat-obatan jenis zenith atau carnophen.

Bacaan Lainnya

“Obat-obatan itu berasal dari Banjarmasin dan akan dikirim ke Kabupaten Kotabaru melalui jalan darat menggunakan truk,” ungkap Anang.

Dia menjelaskan, berdasarkan informasi tersebut pihaknya menerjunkan anggota intelijen dan anggota buru sergap (Buser) di beberapa titik akses menuju Kabupaten Kotabaru untuk penyelidikan.

Sekitar pukul 23.15 Wita, salahsatu anggota Satuan Reserse Narkoba yang melakukan penyelidikan di Jl. Pelabuhan Ferry, Kelurahan Batulicin, mencurigai satu orang berinisial HA (35) asal Kotabaru.

Pria tersebut dari Banjarmasin menuju Kotabaru menggunakan truk. Saat dilakukan penggeledahan anggota polisi mendapati 120.000 butir obat berwarna putih yang mengandung narkotika jenis Karisoprodol dibungkus plastik dengan berat 69,6 kg yang tersimpan di samping sopir.

Setelah itu dilakukan pengembangan terhadap barang temuan tersebut, kemudian Tim Opsnal Satresnarkoba Polres Tanbu melakukan penyelidikan bahwa pelaku HA memiliki jaringan lain sebagai pengedar di wilayah Kotabaru.

Berdasarkan informasi tersebut polisi pada Minggu (14/1/2024) sekitar pukul 03.30 Wita berhasil menangkap HM (34) asal Kotabaru dengan barang bukti 1.700 butir atau 986 gram narkotika jenis Karisoprodol.

“Kini kedua pelaku kami tetapkan sebagai tersangka atas tindak pidana penyalahgunaan narkotika,” jelasnya.

Setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum memproduksi, mengimpor, mengekspor, atau menyalurkan narkotika golongan satu, dipidana dengan pidana penjara paling singkat lima tahun dan paling lama 15 tahun dan pidana denda paling sedikit Rp1 miliar.

Baca berita kalselpos lainnya, silahkan download Aplikasi Kalselpos.com di play store

Pos terkait