Krisis buah jeruk mengancam Kalsel

  • Whatsapp
Ilustrasi penjual buah jeruk.(ist)(kalselpos.com)

Banjarbaru, kalselpos.com – Kabar kurang bagus datang dari dunia holtikultura Kalimantan Selatan (Kalsel).

Ratusan ribu pohon jeruk milik petani di Kalsel mati akibat terendam banjir besar awal Januari 2021 lalu.

Bacaan Lainnya

Akibatnya, Kalsel diperkirakan akan mengalami krisis buah jeruk pada tahun 2022 mendatang.

“Ratusan ribu pohon jeruk di luasan total 37 ribu hektar di Kalsel mati akibat banjir. Di Batola ada 16 ribu hektar dan Banjar 8.500 hektar, selebihnya tersebar di Tanah Laut dan kabupaten lainnya,” ujar Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura (TPH) Provinsi Kalsel, Syamsir Rahman kepada kalselpos.com, Rabu (21/7/2021).

Diutarakannya, Kalsel pada tahun 2022 akan krisis buah jeruk. Padahal sebelum banjir melanda Banua, produksi jeruk Kalsel melimpah ruah.

“Jeruk kita selain untuk memenuhi permintaan pasar di Kalsel, juga dikirim ke provinsi tetangga seperti Kaltim dan Kalteng. Kita juga kirim ke Pulau Jawa,” terangnya.

Ancaman krisis buah jeruk ini tentu saja mengundang keprihatinan Pemprov Kalsel. Karena itulah Pemprov berupaya membantu petani dengan mengganti tanaman jeruk yang mati dengan bibit yang baru.

“Kita sudah usulkan ke Pemprov. Semoga akhir Agustus ini bibit jeruk sudah bisa kita serahkan kepada petani. Tahap awal sudah kita siapkan 200 ribu bibit jeruk jenis Siam yang berasal dari Batola dan sebagian lagi dari Kalimantan Barat,” beber Syamsir.

Diungkapkannya,  upaya membantu bibit jeruk kepada petani dari Pemprov Kalsel ternyata tidak diikuti oleh kabupaten yang terdampak. “Mereka (kabupaten) cuma hanya  mengusulkan saja. Mestinya kabupaten juga ikut membantu,” gumamnya.

Syamsir berujar, membantu petani pada saat pandemi Covid-19 tidak boleh surut.

“Kita berharap skala prioritas itu ada di sektor  tanaman pangan, bukan di sektor lain. Kita tidak bisa berharap (bantuan) banyak dengan Kementerian Pertanian, capek kita,” tukasnya.

(Aplikasi Kalselpos.com)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.