Kentucky Amerika Serikat Dilanda Banjir, Sedikitnya 8 Orang Tewas

Rumah terendam banjir setelah hujan deras di Kentucky, Amerika Serikat, Kamis (28/7). (ist/net)(kalselpos.com)

kalselpos.com– Banjir yang melanda Kentucky, Amerika Serikat,
pada Kamis (28/7) waktu setempat, sedikitnya delapan orang tewas dan ratusan orang diperkirakan kehilangan rumah setelah hujan lebat selama tiga hari menyebabkan banjir bandang dan tanah longsor

Dilansir dari Antara, Jumat (29/7/2022) Gubernur Kentucky Andy Beshear menyampaikan keprihatinannya saat mengumumkan jumlah kematian yang diperkirakan akan bertambah, Kamis (28/7).

Bacaan Lainnya

Andy Beshear mengungkapkan
serangkaian badai yang menerjang wilayah timur negara bagian itu telah menyebabkan kerusakan dan bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk memperbaikinya.

Pada Kamis pagi, keadaan darurat telah ditetapkan di enam county, wilayah setingkat kabupaten.

“Kami sedang mengalami banjir paling buruk, paling merusak dalam sejarah Kentucky,” kata Beshear dalam pernyataan keadaan darurat itu.

“Ratusan orang akan kehilangan tempat tinggal,” kata dia, menambahkan.

Di antara korban tewas adalah seorang perempuan lansia berumur 81 tahun di Perry County.

Otoritas setempat mengatakan beberapa orang belum ditemukan, meskipun jumlahnya belum bisa dipastikan hingga Kamis malam.

“Bencana alam ini masih berlanjut, lebih banyak hujan diperkirakan terjadi malam ini yang bisa memperburuk situasi,” kata Beshear.

Banjir tersebut membuat 24.000 keluarga tidak mendapatkan listrik di Kentucky timur, menurut situs Poweroutage.us.

Jalan-jalan tampak seperti sungai karena terendam air setinggi cabang pohon dan tiang-tiang listrik terlihat mencuat dari air berwarna cokelat kehijauan, dalam video yang diunggah di media sosial.

Negara bagian itu mengerahkan garda nasional dan kepolisian untuk mengevakuasi orang-orang dengan helikopter dan perahu, kata Beshear.

Pusat-pusat pengungsian didirikan di taman-taman dan tempat lain.

Namun, Beshear mengingatkan bahwa beberapa tempat itu juga terkena badai dan mungkin tak memiliki listrik dan fasilitas.

Air bersih juga akan sulit ditemukan di daerah terdampak banjir, sehingga truk-truk akan dikerahkan untuk mengangkut air, kata dia.

Ada peluang 30 persen bahwa kawasan yang terdampak parah di sekitar kota Hazard di kaki bukit Pegunungan Cumberland di Appalachia akan diterjang badai dan hujan deras pada Kamis malam, dan 80 persen pada Jumat, kata Dinas Cuaca Nasional.

Peringatan banjir masih diberlakukan di kawasan itu pada Jumat dini hari.

 

Sport.kalselpos.com

Berita lainnya Instal Aplikasi Kalselpos.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.