Produk Hutan Kalsel Merambah Pasar Online

oleh -242 views
Dr Hanif Faisol Nurofiq, Kadishut Provinsi Kalsel

BANJARBARU, kalselpos.com – Berbagai produk hasil hutan dari rimba Kalsel kini mulai dipasarkan ke publik. Bahkan, sudah pula merambah ke pasar online. Seperti di Shopee dan Bukalapak.

Beberapa hasil hutan tersebut antara lain, teh celup pasak bumi, madu kelulut, beras merah keramat, kopi pasak bumi, dan madu manis Meratus, serta aneka produk lainnya. Hasil hutan tersebut dikemas secara modern, tak kalah dengan produk yang sudah beredar luas lainnya.

Kepala Dinas Kehutanan Kalsel, Dr Hanif Faisol Nurofiq mengungkapkan, pemasaran berbagai hasil hutan tersebut adalah untuk membantu usaha masyarakat sekitar dan didalam kawasan hutan.

Baca Juga ==>Dinas Kehutanan Kalsel lepasliarkan Bekantan dan Owa – owa

“Usaha warga yang dulunya dilakukan secara tradisional dan sederhana, kita bantu dengan pemasarannya secara modern. Sesuai dengan perkembangan revolusi industri 4.0. Di mana hasil hutan bisa dijual melalui pasar online,” ujar Hanif belum lama tadi.

Salah satu bagian penting dari revolusi industri 4.0, lanjut Hanif, adalah market e-comerce yang menjadi kewajiban para produsen dalam memasarkan produk, termasuk di sektor kehutanan.

Hanif mencontohkan, beras merah keramat misalnya, agar bisa berkembang dengan baik, Dinas Kehutanan Kalsel memfasilitasi produksi dan pemasaran hasil hutan bukan kayu (HHBK) yang dihasilkan oleh Kelompok Tani Hutan (KTH) Gunung Mandaling dan Patas Jaya, Paramasan Bawah, Kabupaten Banjar.

Sekarang, lanjut dia, untuk membeli beras merah keramat itu, masyarakat tak sulit lagi. Karena telah difasilitasi penjualannya melalui situs-situs jual beli onlie besar di Indonesia. Yaitu di Shopee dan Bukapalak. Tinggal searching nama beras merah keramat, maka akan bermunculan produk tersebut. Lengkap dengan harga dan keterangannya.

Begitu pula dengan produk hutan lainnya, seperti kopi pasak bumi, teh celup pasak bumi, madu kelulut, madu manis Meratus, dan kopi aren Meratus, dengan mudah bisa diperoleh dan dibeli.

Baca Juga ==>Dinas Kehutanan Kalsel lepasliarkan Bekantan dan Owa – owa

“Fasilitasi ini kami lakukan agar masyarakat yang memproduksi hasil hutan bukan kayu mendapat pasar yang lebih luas. Sehingga, ekonomi mereka secara bertahap bisa terangkat. Dan, tujuan akhirnya adalah masyarakat sekitar hutan menjadi sejahtera,” tutupnya.

Penulis: Anas Aliando
Editor: Aspihan Zain
Penanggungjawab: SA Lingga

 

Pembaca setia kalselpos.com download aplikasi versi android kami di Play Store 
Aplikasi Kalselpos.com

Slider