HPN 2019 – Jurnalistik di Abad Teknologi Millenial

oleh -287 views

Pelaksanaan Hari Pers Nasional (HPN) 2019 yang dipusatkan di Surabaya, Jawa Timur memunculkan sejumlah ide dan gagasan terkait keberlangsungan media dan tantangannya di zaman kekinian atau biasa disebut dengan milenial.

 

Surabaya, kalselpos.com – Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kata milenial berkaitan dengan milenium, atau generasi yang lahir di antara tahun 1980-an dan 2000, dengan ciri kehidupannya yang tidak dapat dilepaskan dari teknologi informasi, terutama internet atau media daring/online.

Tentunya, dunia kewartawanan atau jurnalistik terkini juga tidak akan luput dari kemajuan teknologi. Artinya, wartawan milenial dalam pola kerjanya pasti memanfaatkan beragam teknologi yang terkini.

Sebut saja, teknik “stenografi” atau biasa dikenal dengan steno, yakni tata cara penulisan dengan menyingkat kata-kata yang bermanfaat pada saat wawancara dengan narasumber, dan dulunya menggunakan pola berbasis tulisan tangan.

Kini, teknik itu sudah berubah dengan basis gawai atau telepon pintar, sehingga rata-rata wartawan saat ini lebih mengenal aplikasi “Google Voice” daripada teknik itu, yakni wartawan bisa merekam hasil wawancara narasumber, kemudian keluarannya dalam bentuk tulisan langsung, hanya tinggal mengedit beberapa kata tanpa harus dituliskan di secarik kertas, atau berbasis tulisan tangan dengan medium bolpoint.

Di zaman kini, apabila wartawan menerima press realease atau keterangan pers dalam bentuk “hard copy” (lembaran kertas) mereka tidak terlalu bingung untuk mengubahnya dalam bentuk “soft copy” (file) tanpa mengetik ulang, sebab ada aplikasi berbasis android yang bernama “Text Fairy”.

Aplikasi ini mampu mengubah tulisan lembaran yang awalnya hard copy menjadi teks secara langsung tanpa mengetik, dan hanya memfoto tulisan tersebut kemudian diproses dan jadilah tulisan soft.

Pastinya, ada banyak lagi fasilitas-fasilitas yang bisa dimanfaatkan para pekerja pers untuk mempermudah pekerjaanya.

Dan semuanya “include” atau sudah menjadi satu dalam telepon pintar yang mereka genggam, termasuk fasilitas pengambilan gambar disertai edit foto, video dan suara, tanpa perlu komputer yang memerlukan halaman luas di meja.

Wartawan senior asal Jawa Timur yang juga pengajar dunia jurnalistik di Asosiasi Wartawan Surabaya (AWS), Zaenal Arifin Emka menyebut wartawan memang harus berkembang mengikuti zamannya, dan itu hukumnya wajib.

“Teknologi akan terus berkembang, wartawan mau tidak mau harus mengikuti perkembangan zaman, dulu ada tape recorder, namun saat ini apa itu masih relevan atau tidak, termasuk teknik steno,” kata Zaenal yang juga mantan wartawan Surabaya Post tersebut.

Namun demikian, tantangan wartawan setiap tahun bukan ada pada teknologi aplikasi, melainkan sumber daya manusia (SDM)-nya. Artinya, wartawan atau media secara institusinya harus mempunyai kelebihan dalam hal kedalam, akurasi dan ketelitan beritanya.

Ia mengakui, kemajuan teknologi saat ini membuat banyak berita tersebar dengan mudah dan cepat. Informasi secuil pun bisa didapat secara terkini, dan publik langsung mengetahui, ditambah pola pembuatan berita yang sangat mudah.

Facebook Comments